Oknum Satpol PP Makassar Hamili Janda Muda , Mau Enak tapi Tidak mau bertanggung Jawab

by -22 views

MAKASSAR,KAWALBERITA.COM,—- Seorang janda muda di Makassar harus menelan pil pahit.

Ia melapor ke polisi karena kasus penganiayaan.

Peristiwa tersebut terjadi saat ia meminta pertanggungjawaban sama kekasihnya karena tengah hamil.

Ironisnya sang pacar adalah abdi negara yang bertugas sebagai petugas Satpol PP Makassar berinisial YS (38) dan korbannya berinisial Y (30)

Diketahui YS bertugas disalah satu kecamatan yang ada di Kota Makassar.

Aksi penganiayaan yang dilakukan oknum anggota Satpol PP ini sudah dilaporkan ke Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polrestabes Makassar.

“Y mengaku mengandung janin atas hubungan asmaranya dengan YS.”ujarnya usai melaporkan YS

Y mengatakan, awal mula penganiayaan itu terjadi saat Y meminta pertanggungjawaban sang kekasih, YS.

“Namun, respons sang kekasih tidak sesuai yang diharapkan.Malah, sang oknum Satpol PP itu meminta Y menggugurkan kandungannya.Karena usia kandungan Y memasuki enam minggu

Ia mengaku sempat menampar YS saat keduanya bertemu di salah satu hotel, Jalan Lanto Dg Pasewang, Makassar.

Tamparan Y dibalas YS.
Ini berujung penganiayaan lanjutan terhadap dirinya.

“Saya minta pertanggungjawaban, tapi malah disuruh menggugurkan kandungan,” kata Y ditemui di salah satu warkop, Kamis (14/10/2021) malam.dilansir Tribun Makassar

Saat penganiayaan dialami, Y mengaku sempat mendapat pukulan di bagian perutnya.

“Napukul perutku, terus nabakar pakai korek ini (pergelangan) tanganku, baru natarik jadi membekas,” ujarnya sambil menunjukkan luka melepuh yang dialami.

Sebelum melapor secara resmi, ia mengaku sempat mendatangi rumah YS.

Namun, saat tiba, dirinya malah mendapat perlakuan yang tidak mengenakkan.

“Saya dibilangi perempuan murahan,” ucapnya sembari tertunduk.

Begitu juga saat ia mendatangi tempat kerja YS di kantor camat.

Ia mengaku malah dituduh berbuat onar oleh rekan kerja YS.

Ia pun melaporkan kejadian itu ke Polrestabes Makassar dengan register laporan, STBL/375/X/2021/POLDA SULSEL/RESTABES MKSR.

Dan berharap agar pria yang dikenalnya pada 21 Juni lalu itu dapat diproses hukum.

Kasat Reskrim Polrestabes Makassar Kompol Jamal Fathur Rakhman, yang dikonfirmasi belum memberikan tanggapan ihwal laporan itu. (*)

Editorial Redaksi

 

No More Posts Available.

No more pages to load.